klik2

Popular Posts

Tweet-tweet

Followers

Arkib

Chit Chat

Cerpen: Cintaku dalam diam.. (Kenangan Semalam)


Hampir sebulan aku meninggalkan institut.Terbit rasa rindu kepada teman-teman seperjuangan di institut dulu.Bagaimanakah mereka sekarang ini?Adakah mereka sudah mendapat panggilan untuk melaporkan diri di sekolah atau masih lagi menunggi seperti aku.Sementara menunggu panggilan dari kementerian, aku bekerja sambilan sabagai jurujual di kedai runcit di kampungku.Pendapatannya tidaklah seberapa, sekadar cukup untuk buat belanja untuk seorang.Sekurang-kurangnya aku tidak membebankan kedua ibu bapaku.

Kadang-kadang ada juga aku pergi menolong ibu dan ayahku di kebun.Itupun sewaktu hari minggu. Tauke kedai bagi aku cuti rehat katanya. Sejak akhir-akhir ini hujan semakin menjadi-jadi.Sukar untuk meramal cuaca.Kadang-kadang panas di sebelah pagi kemudiannya hujan di sebelah petang.Apapun itu merupakan rahmat Allah.Menyejukkan bumi.

Aku membelek-belek album kenanganku sewaktu belajar di institut.Wajah-wajah yang sering bermain di sekitarku sewaktu pengajian dulu.Di satu halaman, wajah yang sudah tidak asing bagiku.Apa khabar dia sekarang ini? Adakah dia sudah melihat suratku yang aku berikan padanya dulu. Mungkin aku akan berasa malu untuk berjumpa dengannya selepas ini. Qalesya…

“Wan, turun makan, ayah dah tunggu ni,” suara ibu menyedarkan aku dari khalayanku sewaktu bersama dengan teman-temanku.

Aku segera turun mendapatkan ibu dan ayahku yang sedang menunggu di dapur.
“Mak, Ayah, dah lama tunggu,” tanyaku. Kebiasaannya ayah akan pulang lewat dari surau.
Maklumlah jadi ahli masyarakat kampung kena juga ambik tahu perkembangan semasa kampung.
Mai turun, ayah kau balik awal hari ni,” pelawa ibu.

Perlahan-lahan aku menuruni tangga dapur.Sememang masakan ibu adalah masakan paling istimewa di dunia ini.Teringat menu yang selalu aku makan masa study dulu.Kalau ada lebih dapat makan makanan yang sedap-sedap.Itupun sebulan sekali.Kalau tak, maggi dan nasi kosong sajelah makanan utama kami.Kesempitan mengajar erti kehidupan.
Aku bersyukur kerana masih dikurniakan rezeki dapat mengalas perut sewaktu menuntut dulu.Banyak dugaaan dalam mencari ilmu.Hasilnya telah aku kecapi.Waktu ini aku hanya perlu menunggu. Benarlah apa yang dikatakan penantian itu satu penyiksaan. Semakin lama menunggu semakin tinggi pengharapannya.Adakalanya jawapannya nanti adalah satu kekecewaan.

Gulai ikan Patin dan tempoyak sudah terhidang. Ditambah pula dengan ulam-ulaman yang segar dari kebun. Melihatnya saja telah membangkit selera aku untuk makan.

“Macam mana posting kamu Wan, tak ada apa-apa berita lagi?” tanya ayahku memulakan perbualan kami anak beranak.Bukan sahaja ayahku yang merasakan terlalu lama aku bercuti menunggu keputusan penempatan guru lepasan pengajian.Aku sendiri pun sudah tidak sabar lagi mahu menjadi pendidik anak bangsa.Rasa teruja.Namun hakikat dan kenyataan yang tersirat di sebaliknya masih belum aku tempuh.

“Tak tahu macam mana lagi ayah, dengar citer minggu depan. Kita tunggulah dulu,” jawabku.
“Bagaimana kerja kamu di kedai Pak Sudin, dia masih nak pakai orang ke. Ayah tengok makin maju kedai dia sejak kamu kerja dengan dia.”

“Tak adalah, Wan cuma aplikasi apa yang Wan belajar dulu, boleh tolong Pak Sudin majukan kedai dia. Katanya nak tambah lagi dua tiga orang, dia nak besarkan lagi kedai dia. Nak jadi pemborong runcit pulak katanya,” balasku lanjut.

“Eloklah jugak tu, bukak peluang kerja kat anak-anaku muda yang takde kerja tu,” ibuku mencelah.Memang benar kata ibu, kalau setakat kerja lading tak menentu pendapatannya. Kedai Pak Sudin bagaikan sumber pendapatan baru budak-budak kampung ni.

Dulu Pak Sudin merupakan seorang pekerja di Jabatan Pertanian. Selepas bersara dia memulakan perniagaan runcit di kampung ni secara kecil-kecilan bermodalkan wang pencenya. Akhirnya sekarang ni Pak Sudin sudah boleh bernafas lega dengan kedai runcitnya.

* * * *
“Ibu… Ayah… Ibu… Wan dah dapat bu, ayah!” Tidak dapat aku gambarkan betapa gembiranya di saat menerima suratposting daripada pihak kementerian. Aku berlari mendapatkan ibu dan ayahku di kebun.Sukar untuk aku gambarkan perasaanku ini.

“Kamu dapat apa Wan?” tanya ibuku kehairanan.
Posting..bu, ayah. Wan dapat posting kat Kedah.”
“Bila kamu kena pergi tu?” soal ayah.
“Minggu depan yah…,”

Sebelum aku berangkat ke Kedah lusa, ayah dan ibu membuat sedikit kenduri kesyukuran.Tidaklah secara besar-besaran, cuma memanggil ahli keluarga, jiran-jiran terdekat dan ahli surau.Pak Sudin pun ada datang.

“Berat, aku nak lepaskan kamu Wan. Entah macam mana kedai Pak Cik lepas ni. Kau dah banyak tolong Pak Cik majukan kedai tu,” kata Pak Sudin.

“Tak apa pun Pak Sudin. Saya cuma apa apa yang termampu je. Nanti cuti saya tolong-tolong Pak Sudin jaga kedai,” balasku menyenangkan hati lelaki separuh abad itu. Pak Sudin tinggal sebatang kara setelah kematian isterinya. Anak tunggalnya telah meninggal dalam kemalangan jalan raya beberapa tahun yang lalu.Tiada siapa yang dia boleh harapkan selain menumpang kasih kami sekeluarga.Kami sekeluarga menganggap Pak Sudin sebahagian daripada ahli keluarga kami.

“Aa..Wan, kau ambik ni buat belanja,” sambil menghulurkan cek kepada aku.

“Banyak ni Pak Sudin. Kalau ikutkan dah lebih dari duit gaji saya kerja sebulan ni.”Terperanjat aku dengan jumlah yang begitu besar ditulis di atas cek itu.

“Kamu ambik sajelah Wan. Lagi pun memang layak kamu ambik wang ni. Kamu kerja pun bukannya terus dapat gaji. Kena tunggu jugak sebulankan? Dalam sebulan tu kamu nak makan apa?,” kata Pak Sudin.

Demi tidak mahu menghampakan hati Pak Sudin aku menerima pemberiannya. Namun tekad aku, akan aku simpan wang ini untuk kegunaan di waktu kecemasan nanti. Duit saku yang diberikan oleh ayahku sudah mencukupi untuk aku meneruskan kehidupan di sana nanti.

Setelah semuanya selesai, aku duduk berehat di anjung depan rumahku. Teringat akan rakan-rakan seperjuangan yang lain. Bagaimana dengan Qalesya dan rakan yang lain? Sudahkah mereka mendapat tawaran atau masih menunggu?Hanya Allah sahaja yang mengetahui semua jawapan kepada persoalan aku ini. Kerana Dia Maha Mengetahui.

Teringin aku mahu mengetahui perkembangan mereka terutama Qalesya.Tapi apakan daya.Kampung aku ini jauh terperuk di pedalaman.Handphone yang aku beli semasa di institut aku gunakan untuk bermain game sebelum tidur. Entah bila hendak ada talian telefon.Sekurang-kurang telefon rumah.

Pilhan raya sudah banyak kali diadakan.Pemimpin silih berganti.Tapi tak ada pun yang sudi datang ke sini.Sudah banyak dengar khabar angin nak masukkan talian. Tapi sampai sekarang tetap macam ni jugak. Orang kampung sangat mengharapkan semua ni. Mudah hendak hubungi sanak saudara yang berada di luar kampung.Sekali sekala nak jugak melepaskan rindu pada anak-anak yang merantau di bandar.

Aku memeriksa kelengkapan yang bakal aku bawakan ke sana esok. Ayah dan ibu bersama dengan Pak Sudin yang akan menghantarkan aku ke Kedah. Pak Sudin yang beria-ria menawarkan diri hendak menghantarku.Bak kata orang-orang tua, kecil tapak tangan nyiru kami tadahkan.

* * *
            “Cikgu apa hal ni, saya tak pernah pun jentik anak saya, cikgu pandai-pandai nak rotan dia. Saya saman cikgu dan sekolah. Kita jumpa di mahkamah nanti,” marah Murshid, bapa kepada Amirul.Salah seorang pelajarku.Selama tiga tahun aku berkhidmat, ini merupakan dugaan yang paling besar aku hadapi.

            “Sabar En. Murshid, dengar penjelasan saya dulu,”
            “Ahh… Saya tak mahu dengar cikgu… Kita jumpa di mahkamah nanti.”Belum sempat aku memberikan penjelasan, Murshid telah memotong percakapanku.Timbul salah faham disini. Mungkin lain apa yang dikhabar oleh anaknya.

            “Tak apalah, nanti bila dah reda marahnya, aku pergi jumpa dia bagi penjelasan,” bisik hati kecilku.Begitu besar cabarannya menjadi pendidik.Kalau dulu, aku buat salah kena pukul dengan cikgu, balik rumah kena lagi dengan ayah aku.Benarlah kata orang, zaman dah berubah. Anak-anak zaman ini tak sama dengan aku masa kecik-kecik dulu. Ibu bapa pula terlalu manjakan anak-anak.

            Setelah memberi penjelasan yang panjang lebar, akhirnya masalah itu dapat diselasaikan di luar mahkamah. Berkat kesabaran dan doa yang dipanjatkan serta restu yang diberikan oleh ayah dan bondaku, Alhamdulillah aku dapat mengharungi dugaan ini dengan hati yang tabah.

            Seperti biasa, aku pergi ke sekolah dengan menggunakan motosikal Ex5 seconhand yang aku beli sewaktu mendapat gajiku yang pertama.Selebihnya aku berikan wang gajiku kepada kedua ibu bapanya.Tiba di sekolah, terpandang pada satu kelibat yang aku rasakan aku mengenalinya.Akibat kesuntukan waktu, terpaksa aku membatalkan hasratku untuk mengejar kelibat tersebut.

            Ah… Perasaan aku je kot, tak mungkinlah,” bisik hati kecilku.Kelas bakal bermula dalam masa 15 minit sahaja lagi.Aku terus masuk ke bilik guru mengambil segala kelengkapan mengajar. Biasanya aku akan bersarapan dahulu sebelum masuk ke kelas, tapi hari ini kelas aku bermula awal. Tanggungjawab mendidik itu lebih penting daripada kepentingan diri sendiri.Untuk anak bangsa, aku rela berkorban masa dan tenaga aku.

            Berakhir kelas yang pertama hari ni. Perut pun dah mula menyanyikan lagu dan iramanya.Aku terus ke kantin. Seperti biasa, menu yang aku pilih untuk sarapan, Nasi Lemak Telur Mata. Memang dah jadi favourite aku sejak dari zaman belajar lagi makanan ni. Dulu tiap-tiap malam kedai mamak jadi sasaran semata-mata nak cari nasi lemak. Sanggup merantau mencari kedai-kedai sekitar Kuala Lumpur.

            Kadang-kadang tersenyum sendiri mengenangkan pahit manis zaman belajar dulu. Semua sudah menjadi kenangan. Hari mendatang perlu ditempuhi walau apa jua cabaran dan rintangan yang mendatang. Lengang kantin hari ni. Kebanyakkan guru ada kelas masing-masing.Aku menggunakan masa yang terluang ini untuk mengisi perutku.Selepas ini, kelasku penuh sehingga waktu balik.

            “Assalamua’laikum… Ai..sorang je ke?,” suara yang pernah aku dengar dahulu telah mengejutkan aku dari lamunanku. Suara yang tidak asing lagi bagi diriku.Aku bagaikan tidak percaya yang suara itu berada berhampiranku pada ketika ini.Berdebar bagaikan mahu luruh jantung ini dari jasadku mendengar suara itu. Qalesya…

            “Wa’alaimussalam…” tergagap-gagap aku menjawab salam yang diberikan Qalesya. Sememangnya aku sukar untuk mempercayainya.Qalesya berada di hadapan mataku kini.Sekali lagi kami dipertemukan di sini.Suratan atau kebetulan.Hanya Dia sahaja yang tahu.

            “Cikgu Hazwan, takkan dah tak kenal saya lagi kot,” tegur Qalesya yang melihat aku seakan kelu untuk berkata-kata.

            “Kau baru pindah kat sini ke?” aku menggagahkan diri untuk berkata-kata.Entah kenapa aku rasakan mulutku seakan berat untuk berkata-kata.Lidahku kelu. Mungkin kerana penangan surat yang aku berikan padanya sewaktu di institut dulu.

            “Tak nak jemput duduk ke Cikgu Hazwan,?” perli Qalesya sambil menarik kerusi di hadapanku.

            “Eh,..silakan duduk Qalesya,”
            “Dah lama ke kau mengajar kat sini. Kau apa khabar sekarang ni Hazwan. Dah tiga tahun sejak keluar dari institut kita tak jumpakan.”Bertalu-talu persoalan yang dilemparkan Qalesya.Mungkin kerana sudah lama tidak bersua.Ingin mengetahui perkembangan masing-masing.Qalesya yang dahulunya pendiam bertukar menjadi seorang yang periang. Mungkin sifat mendidiknya yang mengubah perwatakkannya.

            Namun, semua tentang Qalesya kebanyakkannya tidak berubah kecuali sifatnya yang periang sekarang ini.Banyak yang kami bualkan sehingga berakhir waktu rehatku.Aku meninggalkan kantin bersama Qalesya, tapi berbeza haluannya selepas itu. Aku menuju ke kelasku.Qalesya menuju ke bilik guru.Sesuatu yang berbeza dapat aku rasakan berbanding sebelum ini.Aku menjadi lebih bersemangat untuk berjuang kali ini.

            Malam itu, aku tidak dapat melelapkan mataku. Fikiranku terbayangkan wajah Qalesya yang sungguh manis itu. Jauh fikiranku melayang, sehingakan kami berkahwin dan mempunyai seorang putera dan dua orang puteri. Aku terlena dalam angauku…

            Kebiasaannya, pada hujung minggu aku menghabiskan masaku di rumah.Membuat apa-apa yang patut.Rakan serumahku Hazif selalu balik kampung pada hujung miggu.Kampungnya pun tidak jauh dari tempat kami mengajar.Dapat jugak balik kampung.Aku, perlu menunggu cuti pertengahan penggal baru boleh pulang menemui ayah dan bonda.Rindu pada mereka, bagaimana keadaan mereka sekarang.
           
“Tet.. Tet…. Tet.. Tet..”
“Hazwan, hari ni boleh temankan beli barang rumah tak?Maklumlah saya masih kurang arif disini… hehe..” mesej dari Qalesya.

Tanpa berfikir panjang, aku bersetuju untuk menemaninya. Bukan apa, apa sahaja boleh berlaku di tempat yang kita tak biasa pergi. Pekan yang paling hamper dengan kawasan ini adalah Pekan Sik. Itu pun sejauh 15 Kilometer. Dari sini ke Alor Star sejauh 70 kilometer yang mengambil masa 2 jam. Di atas persetujuannya, aku membawanya ke Alor Star, ibu negeri Kedah.

Walaupun sudah tiga tahun aku mengajar di Kedah, jarang sekali aku menjejakkan kaki di Alor Star.Kalau ada pun, itu di atas urusan rasmi.Langkawi yang dah dekat pun tak pernah lagi aku pergi.Ingat lagi dulu, masa zaman sekolah, ada cikgu tawarkan pergi lawatan ke Langkawi.Tapi, ayah aku tak bagi kebenaran mengikuti lawatan tersebut.Waktu itu, hujan, tanaman semua tak menjadi.Hasil menoreh pun tak dapat.Kami kekurangan kewangan ketika itu.

“Apa yang menarik kat Kedah ni erk?” tanya Qalesya. Agak sukar untuk aku menjawabnya.Semenjak aku berkidmat dengan kerajaan, aku tak pernah keluar bercuti. Cuti panjang aku akan balik ke kampung. Kalau dulu, zaman belajar, satu Kuala Lumpur aku ronda.
“ Aku pun tak pasti. Aku dah jarang sebenarnya keluar sejak dah start kerja ni... hehe,..Langkawilah paling popular,” jelasku.

“Takkan nak pergi Langkawi kot hari ni. Tak ada ke tempat yang boleh rileks-rileks tenangkan fikiran.”Jawapanku tadi seakan tidak memuaskan hati Qalesya.

“Lepas beli semua barang nanti, kita pergi satu tempat,” sambungku lagi.
Setelah habis membeli semua kelengkapan barang Qalesya.Aku membawanya ke Pantai Merdeka. Ingin aku bertanyakan tentang surat itu. Namun biarlah aku menunggu waktu yang sesuai.

Ketenangan di Pantai Merdeka setenang aku melihat wajah Qalesya yang ceria.Deruan angina laut mendamaikan jiwa sedamai Qalesya bersamaku.Alangkah baiknya jika perasaan ini berkekalan sehingga ke akhirnya. Namun, hakikatnya tiada siapa yang mengetahui…

5 Responses to Cerpen: Cintaku dalam diam.. (Kenangan Semalam)

  1. bestttt!! wat la cite lain plak.. ^_^

  2. hehe.. thanks.. bakal menyusul nanti..

  3. Cik Grrr says:

    Mawe bes cite ni..hihi..klau de sambungn baru kasi tau la...btw ni kesah btol ke cg Mawe?...hahaha

    okay...g2g... =)

  4. Thankss Cik Grrr & Alfa_sh

    Cik Grr.. cerita drpd adaptasi kehidupan... hehe

Link Xchange

Linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...